Berawal Dari Ganti Kampas Kopling Di Bengkel, Berujung Viral !!! Cek Kronologinya



Berawal Dari Ganti Kampas Kopling Di Bengkel, Berujung Viral !!! Cek Kronologinya
Ilustrasi Kampas Kopling Daytona Honda CBR Lawas


Assalamu’alaikum.
Kembali lagi pada artikel satupiston.com. Kali ini dalam label tips dan trik, kami akan menginformasikan atau membagikan pengalaman dari rider Byson yang beberapa waktu lalu mendapatkan pengalaman kurang mengenakan saat berkunjung ke bengkel di luar daerahnya.


Kisah ini dibagikan oleh akun Facebook bernama PRasetyo Donny di grup Facebook Byson Rider Indonsia (B.R.I).

"Numpang ngeshare ulang revisi postingan sebelumnya bro....
Awal kejadian motor ane mogok di daerah puncak bogor sekitar pukul 20.30 kondisi motor ngebul sekitaran mesin dan bau kanvas angus..mungkin karena kondisi jalan macet parah pas ada acara pawai obor kemaren...
Singkat cerita motor ane tinggal di rumah warga setelah mutusin untuk nyerah aja karena ane nyoba nyetut dan narik pake tali kaga kuat juga dijalur puncak yg nanjak...
Besok paginya ane nyari bengkel buat service sampe dapet rekomendasi bengkel dari orang sekitar ke bengkel s*r tersebut...
Sampe disana seperti pada umumnya motor dibongkar buat diganti kampas koplingnya...
Dibengkel ada dua orang yg satu montir yg ngebongkar motor ane..yg satu lagi pemilik bengkel yg beliin ane sparepart (kampas kopling byson )
Emang awalnya ane agak curiga karena montir sempet ngamplas ngamplas kampas kopling ane yg angus...tapi disitu ane mencoba positive thinking aja...dan gak kepikiran bakal dikibulin ...
Kelar motor ane dikerjain seperti biasa ane melakukan pembayaran..
Rincian biaya service
Kampas kopling ori dihargain Rp.270.000
Ganti oli(yamalube sport) Rp. 55.000
Ongkos pasang Rp. 30.000
Total Rp.355.000
Ane sempet nyesek pas denger kampas kopling dihargain 270...ane biasa beli kisaran 150 rb sampe 170rb...tapi karena ane saat itu memaklumi di daerah wisata ane berlalu aja dgn bayar semua biayanya daripada motor kaga jalan...
Ane balik dari puncak menuju jakarta ,seperti biasa ane lewat jalur sentul...waktu jalan kira kira 2km motor terasa ngeden...nah 1km berikutnya pas nanjak motor ane bner2 kaga bisa digas ....
Ane berpikir buat balik lagi ke bengkel itu ...tapi kondisinya motor berat bgt di stut atau tarik pake tali krn kebetulan rombongan yg bawa motor laki cuma satu yg lain matic....apalagi kondisi jalan tanjakan turunan...akhirnya ane mutusin untuk pinjem motor temen ane dan balik ke bengkel itu lagi ...
Ane minta montir buat bnerin motor ane lagi dgn minta si montir ikut ke tmpt motor ane mogok...tapi disitu ane sama bini ane berdebat kaga ada ujung pangkal...bengkel tetep gamau tau...dan gamau bertanggung jawab...
Akhirnya ane balik dgn sia sia tanpa hasil...
Dengan usaha susah payah ngegeret motor sampe korban satu motor temen ane yg narik juga ikut bau angus kanvas kopling...sekitar pukul 20.00 ane masih di daerah sentul yg deket danau tanjakan yg paling parah dgn kondisi motor seberat kebo ane akhirnya nyewa mobil losbak...buat cari bengkel lagi...
Sampe di bengkel bang ucok(bukan nama asli tapi dia orang batak)disitu ane dikasih liat pemandangan yg bner2 bikin ane kesel ..kecewa ..marah..tenaga udah abis...temen2 jd ikut lelah....
Bayangin kampas kopling yg ane ganti seharga 350 rb di bengkel S*R depan taman matahari ternyata gosong....montir ucok ngejelasin kalo kampas kopling nya bukan baru...secara g mungkin klo baru nempuh jarak baru 3km udah angus bgitu....
Akhir nya ane ganti kanvas yg kualitas biasa di bengkel ucok..ane bisa ngegas full tanpa ada gangguan lagi...bayangin kanvas kualitas biasa yg harganya cuma 85rb lebih gacor dibandingkan kanvas yg katanya original dengan harga 270 tapi cuma bertahan 3km.....
Disini ane bukan masalahin jumlah uang yg ane keluarin tapi ini masalah keselamatan berkendara...apalagi jalur nanjak ...parahnya posisi ane masih jauh dari jakarta.
Semoga postingan ini bermanfaat buat kita semua....dan cukup saya aja yg menjadi korban terakhirnya...dan semoga bini ane yg lagi murka besar karena ikut jatoh waktu ngedorong motor ane yg beratnya kaya sapi bunting kembar 8....hehehhe
# salamserudukdaritanjungpriuk”.



Selang beberapa hari setelah kisah ini viral, muncul pihak bengkel yang kebetulan melakukan klarifikasi dan meberikan pesan pribadi kepada kami melalui akun Facebook bernama Chodetz Ejtm:

"Iyaa kang jadi inti nya kata saudara prasetyo pihak bengkel tidak mau bertanggung jawab kata nya ya,,dsni pihak bengkel bukan nya tidak mau bertanggungjawab tapi kebetulan waktu itu di bengkel jg ada pekerjaan yg harus di selesaikan,,tapi saudara prasetyo tetep ngotot minta motor nya di betulin di sentul,,sampe2 istri nya pun ngancam2 dan minta uang nya di balikin lagi trs mau bawa provost jg pada waktu itu,,kata teman saya silahkan mau bawa siapa pun kami dsni tidak takut karena kami tidak merasa bersalah,,kami mau tanggung jawab asal motor nya di bawa ke bengkel,singkat cerita saudara prasetyo pun waktu itu mau membawa motor nya pake mobil pickup dengan catatan pihak bengkel yg bayar ongkos nya,dan temen saya pun menyetujui nya klo motor sampe ke bengkel lagi pake pickup temen saya yg mo bayar ongkos nya,,tidak nyampe situ saja istri nya saudara prasetyo pun ngotot tetep minta uang kembali sampe pada akhir nya minta uang service aja yg di kembalikan,teman saya pun mengembalikan uang service nya sebesar 30 rb.. Sedangkan di caption postingan nya uang yg service yg 30 rb di kembalikan lagi knp ga di tulis sama dia,,Trs knp photo2 nya yg di Up jg hanya photo bengkel temen saya aja,,knp bengkel nya si Ucok yg dia sebut2 sebagai pahlawan knp ga di Up,, padahal kan bagus kalo seandai nya di Up untuk lebih meyakinkan lagi para netizen kalo menurut saya,, Dan dia bilang plat kopling yg bekas di ampelas lagi,itu bukan plat kopling bekas yg di ampelas melainkan itu matahari/plat gesek yg di ampelas.. #SalamSatuAspal #KitaSemuaSaudara #LaguKitaMasihSamaIndonesiaRaya"


Sebetulnya dari pihak Facebook bernama PRasetyo Donny juga tidak tinggal diam dan kembali memberikan statmennya. Namun, hingga artikel ini diubah, nampaknya statmen yang bersangkutan telah dihapus.

Sebetulnya perkara ini direncanakan diselesaikan secara kekeluargaan,  terlebih setelah berita ini viral.

Menurut kalian bagaimana? Siapa yang dirugikan? Siapa yang salah? Dan siapa yang benar? Secara keseulurahan, kami harap kejadian ini tidak terjadi lagi.


Kami sendiri sebelumnya pernah mengalami hal tidak mengenakan dengan bengkel. Yang kami alami adalah penerimaan kampas kopling yang kurang sesuai dengan apa yang dijual atau dipajang oleh pedagang online. Kisahnya kami bagikan di artikel ini.

Harapan dari kami dan korban lain yang pernah menerima pelayanan atau bahkan barang yang kurang layak dari para oknum bengkel adalah “semoga tidak terulang dan dialami oleh pengendara atau orang lain”.

Oleh sebab itu, kami juga mengharapkan untuk kita semua agar lebih waspada dalam bepergian ke bengkel terutama yang belum jelas dan ada di daerah luar. Pun begitu juga ketika kita berbelanja online. Ada baiknya lebih waspada dan lebih teliti lagi.


Nah artikel ini kami cukupkan sampai di sini. Semoga bermanfaat untuk kita semua. Akhir kata sampai jumpa.
Wassalamu’alaikum.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel